SMK IT Insan Toda

Prinsip Dasar Literasi Finansial

8 LITERASI FINANSIAL GERAKAN LITERASI NASIONAL

2.3 Ruang Lingkup Literasi Finansial

Literasi Finansial Materi Uraian Pengerian transaksi ekonomi dan beragam jenis prakiknya Pengerian alat tukar, barang, dan jasa Pengenalan sumber daya ekonomi earning • Sumber daya alam SDA. Potensi mengenali dan menggunakan SDA untuk kesejahteraan dan kemak – muran bersama • Sumber daya manusia SDM. SDM untuk mata pencaharianprofesi untuk pemenuhan kebutuhan dasar Pengenalan konsep belanja spending sebagai pemenuhan kebutuhan dasar • Skala prioritas, yakni ke- butuhan primer, sekunder, dan terier • Sosialisasi dan kampanye gaya hidup ugahari moderasi • Ilmu konsumen Pengenalan konsep menyimpan saving dalam terminologi tra- disional dan modern • Menabung • Asuransi • Investasi Pengenalan konsep berbagi sharing dengan berbasis pada kearifan lokal, ajaran agama, dan negara • Amal • Pajak Pengenalan konsep mengenai prakik idak baik dan kejahatan inansial • Korupsi • Rasuah • Investasi bodong • Jenis kejahatan inansial lainnya 8 LITERASI FINANSIAL GERAKAN LITERASI NASIONAL

2.4 Indikator Literasi Finansial

1. Adanya peningkatan indeks literasi inansial

Peningkatan indeks literasi inansial dapat dilihat dari survei yang dilakukan oleh lembaga keuangan nasional dan internasional, seperi lembaga Bank Indonesia BI, Otoritas Jasa Keuangan OJK, dan Bank Dunia World Bank.

2. Ketersediaan berbagai modul literasi inansial dan sarana penunjang yang mendukungnya

 Modul literasi inansial dalam beragam media yang variaif, seperi buku cetak, buku elektronik, audio, audio visual, aplikasi, alat peraga, dan sumber literasi inansial lainnya yang dapat diakses dengan mudah oleh semua lapisan masyarakat.

3. Implementasi gaya hidup ugahari

Sosialisasi ugahari moderasi sebagai gaya hidup yang berdampak pada pengelolaan keuangan yang efekif, eisien, dan berimbang.

4. Peningkatan penggunaan berbagai produk jasa keuangan, seperi bank, asuransi, investasi, dan berbagai produk jasa keuangan lainnya Masyarakat dapat mengakses

layanan produk jasa keuangan yang legal dan aman untuk melakukan transaksi inansial.

5. Konsumen yang kriis, cerdas, dan bertanggung jawab

Masyarakat dapat memilih dan memilah produk dan jasa yang akan digunakan serta melahirkan produk dan layanan ekonomi yang berkualitas.

6. Masyarakat yang lebih memprioritaskan produk lokal nasional

 Meningkatnya produksi dan konsumsi produk lokal yang menguatkan perekonomian nasional untuk kemakmuran dan kesejahteraan bangsa Indonesia.

7. Kompilasi kegiatan literasi inansial berbasis kearifan lokal di seluruh Indonesia

 Keberagaman konsep dan prakik literasi inansial berbasis kearifan lokal yang memperkaya khazanah ilmu pengetahuan, terutama ilmu pengetahuan ekonomi.

8. Sosialisasi dan pemanfaatan Kartu Indonesia Pintar KIP yang efekif dan eisien 

Pemanfaatan KIP yang opimal oleh rakyat Indonesia mendorong kualitas pendidikan dan SDM.

sumber : text-id.123dok.com

Leave a Comment

Your email address will not be published.